Hutama Karya Kebut pembangunan tol indralaya – Prabumulih

Progres keseluruhan pembangunan Jalan Tol Indralaya-Prabumulih telah mencapai 44 persen. Direktur Operasi I PT Hutama Karya (Persero) Suroto mengatakan, konstruksi Tol Indralaya-Prabumulih sepanjang 65 kilometer terbagi dalam enam zona. "Saat ini konstruksinya berada di zona I hingga III dengan total progres yakni 30 persen," ucap Suroto dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Rabu (17/2/2021). Sementara untuk zona IV hingga VI masih dalam tahap pembebasan lahan. Oleh karena itu, jalan bebas hamabatan berbayar yang merupakan perluasan Tol Palembang-Indralaya ini dapat rampung sesuai dengan target yang telah ditentukan. Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Hutama Karya Gandeng Anak Usaha Kebut Pembangunan Tol Indralaya-Prabumulih " Dalam pembangunannya, Hutama Karya bersinergi dengan anak perusahaan yakni PT HK Infrastruktur (HKI) selaku kontraktor dan PT Hakaaston (HKA) selaku penyuplai kebutuhan aspal dan beton. Direktur Utama HKA Dindin Solakhuddin mengungkapkan, tak hanya fokus mencapai target, HKA juga memperhatikan segi kualitas penggunaan aspal yang baik dalam pembangunan tol tersebut. “Kami selaku penyedia aspal dan beton di sepanjang Tol Indralaya-Prabumulih sangat memperhatikan kualitas aspal yang digunakan," terang Dindin. Hingga saat ini, proses pengaspalan Tol Indralaya-Prabumulih berada di zona I hingga III dengan presentasi 1,5 persen atau sebanyak 5.866 ton dari total kebutuhan aspal untuk ketiga zona tersebut yakni 401.055 ton. Perlu diketahui, Tol Indralaya-Prabumulih dirancang dengan dua Simpang Susun ( SS) atau interchange, 24 akses pejalan kaki, 19 jembatan, serta 3 underpass di Kecamatan Indralaya. Dalam melaksanakan konstruksi tol tersebut, Hutama Karya bersama dengan HKI selaku kontraktor menggunakan tiga jenis teknologi konstruksi yang menyesuaikan kontur lahan di lapangan. Teknologi konstruksi tersebut adalah tiang pancang (pile slab), timbunan biasa, serta metode preloading dengan Prefabricated Vertical Drain (PVD). Tol Palembang-Indralaya masuk ke dalam salah satu rangkaian Jalan Tol Trans Sumatera ( JTTS) koridor Palembang-Bengkulu yang diharapkan tuntas pada tahun 2022 mendatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

For security, use of Google's reCAPTCHA service is required which is subject to the Google Privacy Policy and Terms of Use.

I agree to these terms.